Angry Birds (2016) HC HDRIP 720P WEBRIP 720P

  • angrybirds

Angry Birds (2016) 

TrailerYOUTUBE

iMDB Rating : 6.5/10 from 5,787 user

sGenre : Action, Adventure, Fantasy

Director : Clay Kaytis, Fergal Reilly

Cast : Jason Sudeikis, Josh Gad, Danny McBride and more

Synopsis : Find out why the birds are so angry. When an island populated by happy, flightless birds is visited by mysterious green piggies, it’s up to three unlikely outcasts – Red, Chuck and Bomb – to figure out what the pigs are up to.

Audio : English

[PENCURIMOVIE.SE] The Angry Birds Movie 2016 720P HC HDRip x264

[PENCURIMOVIE.SE] Angry.Birds.Movie.2016.720p.WEBRip

WATCH ONLINE
SERVER 1 – HC HDRIP
SERVER 2 – WEBRIP

DOWNLOAD
(Filerev – BEST FOR FREE USER)
MULTILINK
Pass if needed – y2ARDAkg

28 COMMENTS

  1. 3rd la hanat2 sekalian alammmmmmm…

    • Crita semasa aku belajar disebuah sekolah rendah tapi sudah pun matang sejak darjah 3. Skang aku dajah 5. Aku ni tak bergaul dengan budak yang masih mentah yang takdak akal lagi.
      Jika mereka main bola, aku tak mau masuk. Tapi kalo kena pakse baru aq masok.

      Satu hari, petang tu hujan. Aku tak balik, aku tunggu kat sekolah sampai berhenti. Budak budak lain semua dah balek mak mereka yang jemput. Aku naik bas saja. Aku duduk di kerusi dan melihat ke luar tingkap.

      Sedang asyik melihat hujan turun, ada sesuatu lalu melintas di tingkap. Aku terkejut. Rupa2nya ustazah Zarina yang berlari di koridor. Bajunya nampak basah kuyup. Nampak la kesan di badan nya sikit. Wah, rezeki siot. Aku mengekori ustazah.

      Dia belari kearah tandas dan masuk ke dalam tandas. Mungkin tak tahan nak berak kot. Aku masuk saja ke dalam tandas dan menunggu di sinki kot2 bogel tetibe ustazah, rezeki aku ler tu.

      Aku tunggu sampai ustazah siap. Tapi aku tetibe dengar sesuatu terjun ke dalam tandas. Aku terbau sesuatu. Yeah. Memang berak la awek tu. Aku jadi tak boleh nak tahan nafsu. Jadi aku melondehkan seluar dan melancapkan konek aku yang dah tersedia tegak. Aku melancap laju2. Aku tak sedar ustazah dah keluar. Dia menjerit memanggil namaku ‘zul, apa kamu buat ni?!’ Aku terkejut dan cepat2 memasukkan konek aku kedalam boxer dan memakai semula seluar. Aku menjadi sesak. Dan dia ugut ‘ saya akan beritahu guru besar. Awak berlaku lucah depan saya. Tengok nanti!”.

      Aku takut dengan ugutan itu. Ustazah zarina terus menuju ke pejabat mungkin mahu memberitahu guru besar hal itu. Habis la aku. Aku terlampau sesak jadi aku terus laju mengejar ustazah dan menahan dia di tengah jalan. Dia terkejut sambil menunjukkan marah di wajahnya.

      “alah ustazah cantik… Takkan hal macam ni nak gitau kat guru besar. Tah2 guru besar tu pun lucah jugak, abes la cikgu nanti” aku membodek ustazah. “tapi, sekurang-kurangnya, saya dapat konek yg besar. Bukan konek yang halus macam awak tu… Hehe..” penjelasan ustazah membuatkan aku jadi bernafsu.

      Aku terus mencocok burit ustazah menggunakan jari telunguk. Dia marah” awak ni jangan lebih2 karang tak pasal2 kena lempang dengan saya”. Aku tidak mempeduli amaran itu dan aku terus mencocok buritnya berulang kali.
      Dia menunjukkan reaksi menggigit bibir walaupun marah. Dia menarik aku masuk ke dalam tandas semula.

      Dia menutup pintu tandas. Dan melutut depan aku. Dia kemudiannya membuka tali pinggang seluarku dan melondehkannya. Dia mengangkat aku dan meletakkan aku diatas sinki. Dia mengusap buritnya sambil menekupkan muka pada boxer aku. Aku rasa sedap. Dia menggigit boxer aku dan meniggalkan air liur dan kesan gincu merah pada boxer aku dan disuruh simpan sebagai kenangan. Aku akan simpan ia tapi ludah banyak sikit. Tak pun sapu air mazi kat boxer aku tu. Dia buat seperti yang disuruh dia meludah banyak.

      Kemudian, dia melondehkan juga boxer aku dan meletakkannya di paip. Maka terserlahlah konek aku yang tinggi. Dia bernafas dengan laju sambil tangan di burit. Dia cepat2 mengulum konek aku tu. Walaupun berminyak sebab gincu, aku tetap puas sebab selalunya aku melancap saja di rumah. Aku terasa nikmat. Lidahnya bermain di konek batang aku. Aku hanya duduk sambil kepala disandar ke dinding.

      Setelah 5 minit mengulum, dia tanya “zul, tak nak pancut lagi ke?”. Aku menjawab” tak nak lagi. Tak puas ni.”. Ustazah pun terus membuka tudung dan letak disinki. Aku hanya memerhatikannya saja. Kemudian terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu. Dia membuka butang baju kurung dan meletakkan baju di sinki. Aku tak dapat tengok dengan penuh lagi. Aku hanya menunggu sambil hayunkan kaki. Ustazah membuka zip kainnya dan melondeh dan meletakkannya di lantai. Terserlah lah seluar dalam putih yang dipakai sudah pun basah. Aku membuka mata luas2 sebab ini adalah rezeki ku. Besambung…
      Aku, zul. Belajar disebuah sekolah rendah tapi sudah pun matang sejak darjah 3. Skang aku dajah 5. Aku ni tak bergaul dengan budak yang masih mentah yang takdak akal lagi.
      Jika mereka main bola, aku tak mau masuk. Tapi kalo kena pakse baru aq masok.

      Satu hari, petang tu hujan. Aku tak balik, aku tunggu kat sekolah sampai berhenti. Budak budak lain semua dah balek mak mereka yang jemput. Aku naik bas saja. Aku duduk di kerusi dan melihat ke luar tingkap.

      Sedang asyik melihat hujan turun, ada sesuatu lalu melintas di tingkap. Aku terkejut. Rupa2nya ustazah Zarina yang berlari di koridor. Bajunya nampak basah kuyup. Nampak la kesan di badan nya sikit. Wah, rezeki siot. Aku mengekori ustazah.

      Dia belari kearah tandas dan masuk ke dalam tandas. Mungkin tak tahan nak berak kot. Aku masuk saja ke dalam tandas dan menunggu di sinki kot2 bogel tetibe ustazah, rezeki aku ler tu.

      Aku tunggu sampai ustazah siap. Tapi aku tetibe dengar sesuatu terjun ke dalam tandas. Aku terbau sesuatu. Yeah. Memang berak la awek tu. Aku jadi tak boleh nak tahan nafsu. Jadi aku melondehkan seluar dan melancapkan konek aku yang dah tersedia tegak. Aku melancap laju2. Aku tak sedar ustazah dah keluar. Dia menjerit memanggil namaku ‘zul, apa kamu buat ni?!’ Aku terkejut dan cepat2 memasukkan konek aku kedalam boxer dan memakai semula seluar. Aku menjadi sesak. Dan dia ugut ‘ saya akan beritahu guru besar. Awak berlaku lucah depan saya. Tengok nanti!”.

      Aku takut dengan ugutan itu. Ustazah zarina terus menuju ke pejabat mungkin mahu memberitahu guru besar hal itu. Habis la aku. Aku terlampau sesak jadi aku terus laju mengejar ustazah dan menahan dia di tengah jalan. Dia terkejut sambil menunjukkan marah di wajahnya.

      “alah ustazah cantik… Takkan hal macam ni nak gitau kat guru besar. Tah2 guru besar tu pun lucah jugak, abes la cikgu nanti” aku membodek ustazah. “tapi, sekurang-kurangnya, saya dapat konek yg besar. Bukan konek yang halus macam awak tu… Hehe..” penjelasan ustazah membuatkan aku jadi bernafsu.

      Aku terus mencocok burit ustazah menggunakan jari telunguk. Dia marah” awak ni jangan lebih2 karang tak pasal2 kena lempang dengan saya”. Aku tidak mempeduli amaran itu dan aku terus mencocok buritnya berulang kali.
      Dia menunjukkan reaksi menggigit bibir walaupun marah. Dia menarik aku masuk ke dalam tandas semula.

      Dia menutup pintu tandas. Dan melutut depan aku. Dia kemudiannya membuka tali pinggang seluarku dan melondehkannya. Dia mengangkat aku dan meletakkan aku diatas sinki. Dia mengusap buritnya sambil menekupkan muka pada boxer aku. Aku rasa sedap. Dia menggigit boxer aku dan meniggalkan air liur dan kesan gincu merah pada boxer aku dan disuruh simpan sebagai kenangan. Aku akan simpan ia tapi ludah banyak sikit. Tak pun sapu air mazi kat boxer aku tu. Dia buat seperti yang disuruh dia meludah banyak.

      Kemudian, dia melondehkan juga boxer aku dan meletakkannya di paip. Maka terserlahlah konek aku yang tinggi. Dia bernafas dengan laju sambil tangan di burit. Dia cepat2 mengulum konek aku tu. Walaupun berminyak sebab gincu, aku tetap puas sebab selalunya aku melancap saja di rumah. Aku terasa nikmat. Lidahnya bermain di konek batang aku. Aku hanya duduk sambil kepala disandar ke dinding.

      Setelah 5 minit mengulum, dia tanya “zul, tak nak pancut lagi ke?”. Aku menjawab” tak nak lagi. Tak puas ni.”. Ustazah pun terus membuka tudung dan letak disinki. Aku hanya memerhatikannya saja. Kemudian terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu. Dia membuka butang baju kurung dan meletakkan baju di sinki. Aku tak dapat tengok dengan penuh lagi. Aku hanya menunggu sambil hayunkan kaki. Ustazah membuka zip kainnya dan melondeh dan meletakkannya di lantai. Terserlah lah seluar dalam putih yang dipakai sudah pun basah. Aku membuka mata luas2 sebab ini adalah rezeki ku. Besambung…

  2. jilake arrr prangai… hahahaha… bodo tu simpan sikit kat anak cucu.. kan abis x sempat nak tunjuk kat anak2…

LEAVE A REPLY